Saturday, August 4, 2012

DIVERSITAS GENETIK DAN GENE FLOW DALAM POPULASI TUMBUHAN LANGKA, Morus macroura Miq.

 Informasi mengenai diversitas genetik dan ‘gene flow’ dalam populasi merupakan hal yang fundamental dan sangat penting untuk konservasi genetik tumbuhan langka dan terancam punah. Tumbuhan Andalas (Morus macroura Miq.) adalah salah satu tumbuhan langka Indonesia yang juga merupakan flora identitas Sumatera Barat. Tumbuhan ini sekarang terus mengalami penurunan jumlah individu ataupun populasi yang akhirnya dapat menyebabkan tumbuhan tersebut menjadi punah. Walaupun upaya konservasi  ex situ dan in situ telah dilakukan peneliti lain, namun upaya itu tidak akan berarti jika tidak didukung oleh data diversitas genetik serta mekanisme ‘gene flow’ dalam populasinya tidak diketahui. Karena untuk konservasi perlu dipertimbangkan individu/populasi yang mempunyai diversitas genetik tinggi ataupun yang mempunyai alel-alel unik. Berdasarkan hal tersebut telah dilakukan penelitian dengan tujuan mengetahui  diversitas genetik dalam populasi dan tingkat ‘gene flow’ antar populasi tumbuhan Andalas (Morus macroura Miq.) serta kaitannya dengan jarak geografis dan karakteristik morfologi daunnya.
Enam primer yang digunakan dalam penelitian ini menghasilkan 40 pita dengan kisaran ukuran dari 300 bp – 6000 bp yang 75% diantaranya bersifat polimorfik. Primer OPA-16 menghasilkan jumlah pita yang paling banyak (9 pita) diikuti oleh OPA-18 (8 pita), OPA-17 dan SBH-7 (7 pita), SBH-19  (6 pita) dan yang paling sedikit adalah OPA-14.

Hasil Analisis statistik diversitas genetik M. macroura pada masing-masing populasi ( Batipuh, X Koto dan Tanjung Raya) menunjukkan bahwa diversitas genetik pada populasi X Koto, Batipuh dan Tanjung Raya cukup tinggi. Nilai diversitas genetik tertinggi diperoleh pada populasi Tanjung Raya dengan nilai rata-rata heterozigositas (H) sebesar 0.179 dan rata-rata nilai Indeks Shannon (I) sebesar 0.270, kemudian dalam populasi Batipuh dengan nilai H sebesar 0.168 dan nilai I sebesar 0.250. Populasi X Koto memiliki nilai H terendah yaitu sebesar 0.162 dan I sebesar 0.249.
Hasil perhitungan terhadap distribusi variasi genetik menunjukkan bahwa dari nilai total heterozigositas pada M. macraura  (HT = 0.225 ), 76% diantaranya berada dalam populasi (HS = 0.170). Sedangkan sisanya berada antar populasi (DST = 0.055).
             Analisis korelasi antara jarak genetik dan jarak geografis yang menunjukkan korelasi yang signifikan antara diferensiasi genetik dan jarak geografis di antara populasi (r = -0.186,  Mantel t-test = -3.1305, p = 0.0009). Hal ini mengindikasikan bahwa isolasi geografis memainkan peranan yang penting dalam terbentuknya perbedaan genetik pada populasi M. macroura. Analisis korelasi similaritas karakter morfologi dengan similaritas genetik dengan Mantel test menunjukkan bahwa tidak adanya hubungan antara variasi genetik dengan  variasi morfologi (r = 0.025, Mantel t-test t = 0.604, p = 0.2587) yang berarti diferensiasi genetik tidak diiringi oleh diferensiasi morfologi

0 komentar:

Post a Comment